Panen Perdana Balai Ternak BAZNAS di Kebumen dan Purworejo Hasilkan 30.638 Ayam

by
Balai Ternak Unggas BAZNAS lakukan panen perdana di Kebumen dan Purworejo.

BERITABUANA.CO, KEBUMEN–Balai Ternak Unggas Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) telah melakukan panen perdana di Kabupaten Kebumen dan Purworejo dengan menghasilkan 30.638 ayam. Panen ini berhasil meningkatkan penghasilan beberapa peternak mustahik BAZNAS, yang memperoleh pendapatan di kisaran Rp4 juta hingga Rp8 juta per bulan.

“Alhamdulillah setelah diresmikan pada Desember lalu, Balai Ternak Unggas di Kebumen dan Purworejo telah melaksanakan panen perdananya dengan hasil yang cukup memuaskan. Program ini merupakan upaya BAZNAS dalam mewujudkan kemandirian masyarakat miskin di pedesaan serta meningkatkan potensi pengembangan usaha ayam pedaging yang sangat potensial,” kata¬† Ketua BAZNAS RI, Prof. Dr. KH. Noor Achmad MA.

Sebelumnya, secara simbolis panen Balai Ternak Unggas diselenggarakan di Kandang Ketua Kelompok Abbasy Farm M. Ridwan, Dukuh Gunaman RT 01/07 Ds. Brecong, Kec. Buluspesantren, Kab. Kebumen, Senin (31/1/2022). Hasil ternak unggas berasal dari kelompok peternak yang terdiri kelompok Berkah Sawung Mulyo Kabupaten Purworejo, kelompok Abbasy Farm Kabupaten Kebumen, serta kelompok Baqorah Farm Kabupaten Kebumen. Total peternak yang sudah tergabung dalam program ini sebanyak 28 peternak.

Prof Noor berharap, melalui program Balai Ternak BAZNAS Kelompok Unggas ini dapat memberikan dampak ekonomi bagi para mustahik sehingga peternak bisa mandiri dan berdaya. “Selain dampak ekonomi, program pemberdayaan ini kita harapkan juga dapat meningkatkan nilai sosial dan spiritual peternak mustahik, sesuai dengan indikator indeks pendayagunaan zakat (IPZ). Semoga program ini dapat meningkatkan perekonomian umat yang membutuhkan,” ujarnya.

Pimpinan BAZNAS RI yang membawahi Bidang Pendistribusian dan Pendayagunaan, Saidah Sakwan MA, mengucap syukur serta mengapresiasi para petani yang telah berkomitmen dalam pelaksanaan program Balai Ternak Unggas di wilayah Kebumen dan Purworejo. Ia menyebutkan, target penerima manfaat dari program ini adalah masyarakat yang bersemangat untuk beternak, masuk kategori fakir atau miskin, bertekad kuat memperbaiki taraf hidup, dan secara fisik mampu bekerja keras.

Dasar prioritas keluarga yang diintervensi modal adalah yang masuk kategori miskin dan fisabilillah. “Alhamdulillah berkat kerja keras dan komitmen yang kuat, program BAZNAS ini berhasil mengangkat perekonomian keluarga peternak. Bahkan ada satu orang peternak di Kabupaten Purworejo yang berhasil mendapatkan pendapatan di atas asnaf zakat sebesar Rp8.038.370 per bulan. Sedangkan dua peternak lainnya di atas taraf hidup layak, pada kisaran Rp4,2 juta-Rp4.9juta per bulan. BAZNAS sangat bangga dengan hasil yang telah dicapai,” kata Saidah.

Pada pelaksanaannya, kata Saidah, BAZNAS juga terus memberikan pendampingan secara teknis dalam keberlangsungan pengembangan Balai Ternak BAZNAS Kelompok Unggas di kedua kabupaten tersebut. Selain itu, para pendamping aktif berkomunikasi dengan petugas penyuluh lapangan (PPL) perusahaan mitra agar target budi daya ayam tercapai dengan baik.

Mudah-mudahan, lanjutnya, Balai Ternak Unggas di Kebumen dan Purworejo ini dapat terus berkembang semakin baik, dan BAZNAS dapat mengembangkan program ini secara luas di wilayah lain. “Ini adalah ikhtiar kami, amanat yang diberikan oleh para muzaki bahwa ini memberikan kemanfaatan. Kenapa memilih ayam, karena tidak ada eksploitasi. Ayam yang dihasilkan oleh pertenak binaan BAZNAS ini akan dijadikan sebagai bahan untuk ZChicken,” kata Saidah.

Program ini mendapat apresiasi dari Bupati Kabupaten Kebumen, H. Arif Sugiyanto, S.H, yang menyebut program BAZNAS ini telah memberi dampak nyata kepada masyarakat setempat.

“Alhamdulillah, program BAZNAS di Kabupaten Kebumen telah berjalan bagus. Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada BAZNAS yang telah membantu meningkatkan penghasilan para peternak mustahik khususnya di wilayah Kebumen. Ini merupakan upaya bersama dalam memberikan kemaslahatan bagi masyarakat. Semoga ke depan lebih banyak masyarakat yang terbantu,” katanya.

Arif menambahkan, program BAZNAS ini melengkapi program kerja pemerintah yang tidak dapat di-cover APBD. Kolaborasi positif yang terjalin, sambungnya, jadi langkah nyata untuk mengentaskan kemiskinan.

Acara ini dihadiri Ketua BAZNAS Provinsi Jawa Tengah Dr.KH. Ahmad Darodji, M.Si; Ketua BAZNAS Kabupaten Kebumen, KH.Drs Bambang Sucipto,M.PdI; Wakil Ketua BAZNAS Kabupaten Purworejo, H.Suhaemi,S.Ag, MM; Pimpinan PT Sejati Mulia Lestari Unit Kebumen, Drh.Rahmat Subekti; serta Camat Buluspesantren; Kades Brecong; dan Kades Ngadirejo. (Ful)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *