Kata Fahira, Jakarta Punya Potensi Jadi Kota Ramah Sepeda

Senator DKI, Fahira Idris.

BERITABUANA.CO, JAKARTA – Keseriusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta menjadikan Ibukota sebagai tempat yang ramah bagi pesepeda patut diapresiasi. Rencana pembangunan jalur sepeda sepanjang 200 km (dari awal perencanaan cuma 49 km) pada 2020 yang dijadikan program prioritas Dinas Perhubungan DKI sangat tepat mengingat keberadaan jalur sepeda memang sudah menjadi kebutuhan bagi kota seperti Jakarta.

Apa yang direncanakan Pemprov DKI ini, menurut Anggota DPD RI Fahira Idris dalam siaran persnya yang diterima redaksi beritabuana.co, Selasa (12/11/2019), mematahkan stigma kebanyakan perencanaan transportasi di berbagai kota Indonesia yang belum menjadikan sepeda sebagai bagian integral dari sistem transportasi kota.

Dia mengungkapkan, dari amatannya terhadap perencanaan pembangunan transportasi di banyak daerah, sepeda masih dianggap inferior dalam manajemen transportasi baik dalam program maupun penganggaran. Kebanyakan daerah lebih kepada pembangunan infrastruktur yang fokus kepada penggunaan kendaraan bermotor. Sementara untuk transportasi tidak bermotor mulai dari sepeda sampai pejalan kaki belum menjadi prioritas.

“Jika kebijakan ini (melipatgandakan jalur sepeda sebagai prioritas) konsisten, Jakarta punya potensi besar menjadi salah satu ‘kota ramah sepeda’. Memang sudah saatnya sepeda dijadikan bagian integral dari sistem transportasi kota. Oleh karena itu, baik program maupun penganggarannya juga harus jadi prioritas,” tukas Fahira.

Menurut Fahira, menjadikan sebuah kota ramah sepeda adalah pekerjaan besar dan butuh puluhan tahun. Kota Amsterdam, butuh puluhan tahun menjadi kota ramah sepeda. Keberhasilan mereka ditopang oleh kasadaran masyarakat yang didukung oleh kebijakan pemerintah yang konsisten terutama terkait alokasi anggaran dan pembangunan infrastruktur jalur sepeda.

“Bahkan saat ini, walau sudah dinobatkan sebagai kota paling ramah sepeda, Pemerintah Kota Amsterdam masih terus berinovasi untuk terus meningkatkan kenyamanan bagi peseda lewat berbagai program dan keberbihakan anggaran,” kara dia.

Tahun 1980, lanjut Fahira, Pemerintah Kota Amsterdam sudah menetapkan bahwa sepeda adalah transportasi masa depan mereka. Visi ini sebagai respon dari tingginya pencemaran udara akibat pembangunan infrastruktur jalan yang hanya diprioritaskan untuk kenderaan bermotor dan tingginya angka kecelakaan di Amsterdam saat itu. Semua sumber daya terutama anggaran dikerahkan sehingga pembangunan besar-besaran berbagai infrastruktur bagi pesepeda mendapat atensi dan dukungan publik.

“Warga Amsterdam pun meninggalkan mobil dan beralih ke sepeda. Jadi apa yang dilakukan Pemprov DKI Jakarta saat ini (melipatgandakan jalur sepeda) adalah sebuah langkah awal yang baik. Saya yakin jika program ini dijalankan dengan konsisten dan didukung oleh keberbihakan anggaran, 10 atau 20 tahun ke depan, sepeda akan menjadi pemandangan di jalanan Jakarta. Tempat-tempat parkir yang didominasi kenderaan bermotor perlahan akan berganti, diisi dengan sepeda,” tukas Wakil Ketua Badan Pengkajian MPR RI ini.

Sebagai informasi, dalam Kebijakan Umum APBD Plafon Prioritas Anggaran Sementara (KUAPPAS) 2020 terdapat anggaran pembangunan jalur sepeda sebesar Rp62 miliar. Besarnya anggaran ini dinilai sebagai salah satu langkah serius Pemprov DKI Jakarta menjadikan sepeda bagian integral dari sistem transportasi kota. (Aldo)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here