BERITABUANA.CO, LUMAJANG- Ribuan masyarakat Lumajang mendeklarasikan ‘Kita Semua Bersaudara’ di Alun-alun Lumajang.

Berkembangnya isu hoax rasisme mengakibatkan kerusuhan yang terjadi di berberapa wilayah di Indonesia, bahkan adanya korban jiwa baik dari pihak aparat dan warga sipil. Hal ini terjadi akibat isu hoax yang disebarkan oleh kelompok-kelompok yang tidak bertanggung jawab dimana mereka bertujuan untuk memecah belah persatuan Indonesia.

Untuk Mengantisipasi hal itu, ribuan masyarakat Lumajang mendeklarasiikan diri sekaligus menyatakan kepada publik bahwa masyarakat Lumajang adalah masyarakat yang toleran terhadap segala suku,agama, ras dan golongan.

Kapolres Lumajang AKBP DR Muhammad Arsal Sahban SH SIK MM MH menyatakan bahwa belakangan ini kita mendengar adanya isu Hoax tentang rasisme terhadap warga Papua.

“Saya harap warga Lumajang Jangan mudah terprovokasi oleh isu Hoax yang beredar di media. Kita harus rapatkan barisan, masyarakat Lumajang deklarasikan diri sebagai masyaraklat yang toleran terhadap segala ras, agama, suku ataupun golongan. Tidak ada tempat isu rasisme di Lumajang. Jangan mau dipecah belah karena kita semua bersaudara,” kata Arsal, Jumat (20/9/2019).

Ketua Paguyuban warga Papua di Lumajang Iskkandar Rumbia juga mengungkapkan pihaknya nyaman tinggal di Lumajang.

“Kami harap Masyarakat Papua terutama, agar tidak mudah terprovokasi isu Hoax rasisme yang ramai diperbincangkan. Silahkan menuntut Ilmu, bekerja dan merantau ke seluruh wilayah di Indonesia,” katanya.

“Kami adalah saksi bahwa berita tersebut tidak benar adanya, kami hidup tentram di Lumajang karena sesungguhnya di seluruh wilayah Indonesia ini saling toleransi satu sama lain antar ras, suku dan golongan. Kami semua Saudara se tumpah darah satu yakni Indonesia,” tambah Rumbia.

Wakil Bupati ibu Indah Amperawati juga mengatakan dalam diri kita bahwa semua ras dan suku adalah sama, kita semua adalah saudara dan kita semua adalah Indonesia.

“Tidak boleh ada sejengkal wilayah pun yang hilang dari Indonesia karena NKRI harga mati. Jangan mau di provokasi, jangan mau dipecah belah, jangan mau di adu domba oleh oknum yang ingin meruntuhkan persatuan dan kesatuan yang sudah dibangun dengan susah payah oleh para pendiri bangsa ini. Kita Semua Saudara,” kata Indah. (Lmj)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here