BERITABUANA.CO, JAKARTA – Penyanyi kelahiran Sorong, Papua, Edo Kondologit menyarankan kepada pemimpin daerah Papua Barat, Papua, dan Jawa Timur untuk menggelar pertemuan dalam balutan acara adat guna menyelesaikan kasus rasisme terhadap mahasiswa Papua yang terjadi beberapa waktu lalu di Surabaya. Pertemuan itu sebaiknya dibalut dalam upacara adat Bakar Batu yang menjadi tradisi masyarakat di Papua karena tradisi itu umumnya bertujuan menunjukkan rasa syukur atau menyambut kebahagiaan.

“Kita bikin acara adat. Orang Papua punya adat Bakar Batu…bisa bakar daging sapi, ayam,” ujar Edo kepada wartawan di Jakarta, Sabtu (24/8/2019).

Selain pimpinan daerah, lanjut Edo, sejumlah perwakilan dari Papua dan rekan-rekan Anshor juga bisa ikut ambil bagian dalam acara.

“Ibu Khofifah datang, adik-adik masyarakat Papua kumpul di sana, teman-teman Ashor, kita sama-sama maaf-maafan, sambil upacara adat,” tutur Edo yang kini menjabat Ketua DPC PDI Perjuangan kota Sorong itu.

Di samping itu, menurut Edo, masalah hukum tetap harus dikedepankan. Oknum yang menjadi biang kerusuhan di Papua, pihak pihak yang memicu rasisme dan bahkan dalang yang melecehkan lambang negara agar diusut pihak aparat.

“Masalah hukum harus kita kedepankan, akar masalah harus dicari. Kalau adik-adik saya di Surabaya dianggap melecehkan lambang negara, harus diusut. Kalau terbukti mereka melecehkan lambang negara, mereka harus dihukum. Itu pelanggaran berat,” kata dia.

Edo sebagai masyarakat Indonesia mengecam keras dan mengutuk rasisme pada masyarakat Papua yang terjadi beberapa waktu lalu. (Asim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here