Pesawat Kalibrasi Sukses Mendarat Di Runway Ketiga Bandara – Soeta

BERITABUANA.CO, TANGERANG – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau proyek runway ketiga di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, sekaligus menyaksikan pendaratan pesawat kalibrasi guna mengetes kesiapan fisik dari runway tersebut, Minggu (21/7/2019).

“Suksesnya pesawat kalibrasi mendarat menandakan runway ketiga sudah siap dioperasikan,” tandas Menhub.

Menhub menyebutkan siapnya runway ketiga Bandara Internasional Soekarno-Hatta akan dilaporkan ke Presiden Joko Widodo agar segera bisa digunakan, sesuai dengan arahan beliau pada kunjungan kerja Presiden pada 21 Juni 2019.

“Betapa gembiranya kita di Indonesia, Angkasa Pura  II bisa menyediakan fasiitas runway ketiga. Memang sebagaimana diharapkan Presiden agar bisa digunakan segera,” jelas Menhub Budi Karya.

Menurutnya, secara fisik dan teknis runway ketiga dengan panjang 2.500 meter sudah bisa digunakan saat ini, namun tetap meminta agar Ditjen Perhubungan Udara, PT Angkasa Pura II (Persero), dan AirNav Indonesia bisa mematangkan koordinasi dan prosedur terlebih dahulu.

“Jika seluruh persiapan sudah matang, runway ketiga akan resmi mulai beroperasi pada Agustus 2019, sekaitan memperingati 17 Agustus. Sekarang sudah bisa, tapi perlu disiapkan semua. Ini menjadi kado untuk kemerdekaan RI,” ujar Menhub Budi Karya.

President Director PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin dalam kesempatan itu menyatakan, proyek runway ketiga dengan panjang 2.500 meter sudah tuntas 100%. “Kami berterima kasih kepada seluruh pihak sehingga proyek runway ketiga dengan panjang 2.500 meter sudah selesai dengan baik. Runway ketiga ini sudah bisa siap dioperasikan, di mana juga sudah dilakukan _proving flight_ untuk _landing test_ runway ketiga pada hari ini,” ujarnya.

Dikatakan, target AP II berikutnya adalah mengoperasikan runway ketiga dengan dimensi 3.000 x 60 meter. “Kami targetkan pada Oktober, runway ketiga siap beroperasi dengan dimensi 3.000 x 60 meter sehingga penerbangan di Soekarno-Hatta bisa lebih optimal dan maksimal,” papar Awaluddin.

Adapun saat ini Bandara Internasional Soekarno-Hatta, tambahnya, beroperasi dengan runway satu dan runway dua. Melalui kedua runway itu, kapasitas penerbangan di Soekarno-Hatta sebanyak 81 pergerakan pesawat per jam. Dengan adanya runway ketiga, maka Soekarno-Hatta dapat melayani sebanyak 114 pergerakan pesawat per jam.

“Beroperasinya runway ketiga akan membuat lalu lintas penerbangan semakin lancar serta mendatangkan lebih banyak penerbangan, sehingga ke depannya Bandara Internasional Soekarno-Hatta dapat melayani pergerakan penumpang mencapai 100 juta penumpang per tahun atau setara dengan bandara di Beijing (China) dan Atlanta di Amerika Serikat,” tutup Awaluddin. (yus)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here