BERITABUANA.CO, JAKARTA – Kapolri Jenderal Tito Karnavian memastikan, polisi akan tetap netral dan membangun solidaritas dengan TNI. Kapolri mengaku tak nyaman memproses hukum para purnawirawan terkait kasus dugaan makar dan kepemilikan senjata api ilegal.

“Saya sampaikan kepada Panglima TNI, komitmen dari Polri untuk untuk senantiasa sinergi bekerja sama dengan TNI. Meskipun tidak nyaman, tetapi kita hormati prinsip hukum itu, kesamaan di muka hukum,” ujar Tito di Silang Monas, Kamis (13/6/2019).

Menurut Tito, semua warga negara yang melakukan tindak pidana akan diproses secara adil di mata hukum.

“Hukum harus berkata demikian, ada asas persamaan di muka hukum. Semua orang sama di muka hukum,” papar Tito.

Pada kesempatan yang sama, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, pihaknya tidak akan mengintervensi proses hukum yang menjerat para purnawirawan. Menurutnya, purnawirawan TNI tergolong warga negara sipil.

“Kami melaksanakan komunikasi dengan beliau (Kapolri) untuk menjaga persatuan dan kesatuan. Terkait dengan proses hukum, TNI tidak ikut karena sudah masuk ranah sipil,” tambah Hadi.

Purnawirawan TNI yakni mantan Danjen Kopassus Mayjen (Purn) Soenarko dan Mayor Jenderal (Purn) Kivlan Zen terjerat kasus dugaan kepemilikan senjata api ilegal terkait kerusuhan 21-22 Mei.

Kivlan diduga terlibat rencana pembunuhan terhadap 4 tokoh nasional dan seorang pimpinan lembaga survei.

Keempat target itu adalah Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman (Menko Maritim) Luhut Binsar Panjaitan, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan, dan Staf Khusus Presiden Bidang Intelijen dan Keamanan Gories Mere.

Sementara, pimpinan lembaga survei yang dijadikan target adalah Yunarto Wijaya. (Min)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here