BERITABUANA.CO, JAKARTA – Maskapai penerbangan plat merah milik BUMN, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk., memutuskan untuk menggandeng PT Mahata Aero Technology (Mahata) dalam hal penyediaan fasilitas WiFi di pesawat-pesawat Garuda Group. Namun, langkah yang dilakukan pihak Garudamenimbulkan tanda tanya karena adanya pengakuan pendapatan yang sudah dimasukan Perseroan ke laporan keuangan tahun 2018, juga disebabkan dengan minimnya pengalaman kerja Mahata yang masih tergolong perusahaan start up.

Terkait dengan hal tersebut, Direktur Keuangan Garuda Indonesia, menuturkan jika perseroan telah melakukan kajian feasibility study sebelum menjadikan Mahata sebagai partner. Dari hasil kajian, perseroan melihat jika Mahata layak untuk menjadi partner karena tidak mengeluarkan biaya investasi dan mendapatkan value added peningkatan layanan kepada pelanggan dengan adanya WiFi tidak berbayar.

“Sekarang baru Garuda yang punya WiFi tapi WiFi penyediaanya ada biaya. Nah vendor yang sediakan Garuda itu bayar, makanya kita charge ke penumpang Rp300 ribu. Karena penumpang harus bayar, dengan bisnis baru bersama Mahata, Garuda tidak lagi bayar jadi gratis. Kan penumpang juga tidak bayar kita bisa sesuatu yang lebih baik ke penumpang. Jadi perubahan bisnis ini yang perlu dipahami ini adalah upaya perseroan untuk tambah layanan ke penumpang Garuda, Citilink dan Sriwijaya,” jelasnya dalam paparan publik insidentiil di Cengkareng, baru-baru ini.

Dalam kesempatan yang sama Direktur Teknik dan Layanan Garuda Indonesia, Iwan Joeniarto mengatakan jika Mahata Group memiliki kontrak kerjasama dengan Luthansa System, Luthansa Tecnik dan Inmarsat. Kemudian, Mahata juga didukung oleh parent company Global Mahata Group dengan nilai bisnis US$640,5 juta. Mahata pun memperoleh pendanaan dari well vintage Dubai.

“Terlebih lagi, Mahata menjadi satu-satunya perusahaan yang menawarkan konsep yang berbeda dengan zero investment dan revenue sharing diantara penawaran kerjasama yang masuk ke maskapai penerbangan nasional ini. Kita pilih Mahata juga tidak sembarangan, dia punya keunggulan dibanding yang lain karena di zero investment dan zero cost, dan dia memiliki konsep revenue sharing yang datang dari advertising. Hal ini akan mengurangi cost dan dapat revenue sharing,” pungkas Iwan. (Lia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here