BERITABUANA.CO, JAKARTA – Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon dengan didampingi Anggota Komisi III DPR RI Muhammad Syafi’i mengecek langsung prosedur penahanan yang diterima musisi Ahmad Dhani di Pengadilan Tinggi Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta. Dirinya juga ingin memastikan penahanan Ahmad Dhani sudah sesuai dengan standar.

Menurut Fadli Zon, kunjungan ke Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, Senin (4/2/2019) kemarin itu, sekaligus menjalankan fungsi pengawasan serta check and balance.

“Seseorang bisa dilakukan penahanan syaratnya harus ada penetapan hakim. Sementara di dalam kasus saudara Ahmad Dhani, tidak ada penetapan hakim, melainkan pelaksanaan putusan pengadilan oleh Kejaksaan. Tentu menjadi catatan bagi kami, apakah dalam perkara lain yang serupa dengan kasus ini terjadi juga atau tidak,” kata dia.

Pimpinan DPR RI Koordinator Bidang Politik dan Keamanan (Korpolkam) ini menegaskan, kunjungan ini tidak bermaksud untuk mengintervensi hukum yang berjalan. Tujuan kunjungan ini adalah menanyakan prosedur dan bukan soal materi perkara.

“Para ahli hukum mengatakan biasanya harus ada penetapan hakim, dan itu berbeda dengan keputusan pengadilan. Penetapan hakim berbeda dengan keputusan pengadilan, dan ini terjadi pada kasus Dhani,” ujarnya.

Apalagi menurut Fadli, Dhani telah mengajukan banding atas vonis bersalah hakim dalam perkara ujaran kebencian itu. Sehingga, Dhani tidak perlu ditahan karena kasusnya belum berkekuatan hukum tetap.

“Menurut KUHP tidak boleh penahanan tanpa penetapan. Kami belum melihat dan kami mau tanya apa ada penetapan dari pengadilan untuk menahan saudara Ahmad Dhani. Karena surat yang ada hanya dari kejaksaan,” tutur legislator Partai Gerindra itu. (Aldo)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here