Di Gabon, Percobaan Kudeta Militer Berhasil Digagalkan

BERITABUANA, LIBREVILLE – Pada Senin (7/1), Gabon menggagalkan percobaan kudeta militer, yang digelar untuk mengakhiri kekuasaan 50 tahun keluarga Presiden Ali Bongo.

Sejumlah anggota komplotan perencana kudeta ditangkap. Hanya beberapa jam setelah mereka menduduki sebuah stasiun radio.

Juru bicara Pemerintah Gabon, Guy-Bertrand Mapangou, mengatakan bahwa empat dari lima perwira militer yang terlibat dalam upaya kudeta itu ditangkap di Ibu Kota Gabon, Libreville. Perwira kelima kabur dan sedang berada dalam pengejaran.

Melalui pesan yang disiarkan radio pada pukul 04.30 waktu setempat (Senin pukul 10.30 WIB), Letnan Kelly Ondo Obiang, yang menyebut dirinya perwira di Garda Republik, mengatakan pidato Bongo untuk menyambut Tahun Baru “menguatkan keraguan soal kemampuan presiden untuk terus melaksanakan tanggung jawab jabatannya”.

Bongo menyampaikan pidato dari Maroko, tempat ia sedang memulihkan kesehatan setelah mengalami stroke. Dalam salah satu penampilan pertamanya di televisi sejak ia terkena stroke di Arab Saudi pada Oktober, Bongo, 59 tahun, berbicara kurang jelas saat menyampaikan pidato.

Ia juga tampak tak dapat menggerakkan lengan kanannya. Tidak jelas, apakah ia bisa berjalan? Bongo berada di Maroko sejak November untuk melanjutkan perawatan.

Di luar stasiun radio, para tentara yang loyal kepada Pemerintah menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan sekitar 300 orang. Mereka turun ke jalan untuk mendukung percobaan kudeta.

Sejumlah helikopter berputar-putar di udara, namun sebagian besar kawasan ibu kota itu berada dalam keadaan hening. Juru bicara pemerintah mengatakan keadaan sudah terkendali setelah penangkapan dilakukan.

“Pemerintah tetap ada di tempatnya, demikian juga dengan lembaga-lembaga (pemerintah, Red),” kata Mapangou.

Keluarga Bongo menjalankan kekuasaan di negara penghasil minyak itu sejak 1967. Bongo muncul sebagai presiden dengan menggantikan ayahnya, Omar, yang meninggal pada 2009.

Percobaan kudeta dikecam masyarakat internasional, termasuk Prancis, bekas penguasa kolonial Gabon. Prancis meminta 8.900 warga negaranya yang tercatat di Gabon untuk tidak bepergian di sekitar Libreville. (Daf)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *