BERITABUANA, BANTEN – Dipastikan sarana dan prasarana pelabuhan Banten tidak terdampak bencana tsunami yang menerjang pantai di Selat Sunda, khususnya Pandeglang, Serang, pada Sabtu (22/12/2018) malam.

Kepastian itu diungkapkan langsung Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan R Agus H Purnomo, Minggu (23/12/2018).

“Operasional pelabuhan tetap berjalan normal dan para petugas meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap kemungkinan terjadinya bencana akibat cuaca buruk,” ujar Dirjen Agus.

Agus menambahkan bahwa Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) kelas I Banten dan Pangkalan Penjagaan Laut dan Panti (PLP) kelas I Tanjung Priok disiapsiagakan untuk memantau dan memberikan bantuan kepada korban musibah tsunami di pesisir pantai di Selat Sunda.

“Petugas kami siap dan kapal patroli PLP Tanjung Priok disiapsiagakan untuk mengantisipasi kejadian serupa yang diakibatkan bencana tsunami tersebut,” ujarnya.

Ia juga menginformasikan bahwa seluruh petugas di pelabuhan, khususnya pelabuhan Banten agar memperhatikan faktor cuaca yang dikeluarkan oleh BMKG di setiap kegiatan pelayarannya yang ditindaklanjuti dengan dikeluarkannya Maklumat Pelayaran oleh Ditjen Perhubungan Laut.

“Di musim liburan ini, saya meminta setiap petugas di lapangan meningkatkan kewaspadaan dan memperhatikan faktor cuaca serta mengutamakan keselamatan pelayaran. Pastikan faktor keselamatan pelayaran termasuk alat-alat keselamatan pelayaran terpenuhi dengan baik,” katanya.

Agus juga menyampaikan turut berlangsungkawa atas jatuhnya korban jiwa pasca musibah bencana tsunami di pesisir pantai di Selat Sunda tersebut. (Ful)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here