Pemutaran Film Indonesia di China, Diharapkan Dapat Memotivasi Para Sutradara di Tanah Air

BERITABUANA, NINGBO – Pemutaran film Indonesia di berbagai Kota di China diharapkan memberikan motivasi tersendiri kepada para sutradara Indonesia agar menghasilkan karya yang lebih baik lagi.

“Mereka Sudah menerima film-film kita. Tahu sendiri kan sensor di sini sangat ketat,” kata anggota Dewan Penasihat Badan Perfilman Indonesia (BPI) Adisoerya Abdi kepada Antara di Ningbo, Provinsi Zhejiang China, Minggu.

Menurut dia pemutaran film Indonesia di China tidak saja membanggakan sutradara dan produser melainkan juga memberikan peluang bisnis dengan memasuki ceruk pasar perbioskopan yang sangat besar dan terus berkembang.

“China punya 55 ribu layar bioskop. Ini yang bisa kita manfaatkan. Apalagi di sini satu film bisa diputar selama satu hingga dua bulan,” kata sutradara yang menghasilkan sejumlah film dan sinetron terkenal di antaranya Roman Picisan 1981.

Adi kemudian membandingkan dengan jumlah layar di Indonesia yang hanya 1.300 unit untuk memutar 150 judul film nasional dan 200 film impor dalam satu tahun.

“Kita butuh ruang display tambahan agar bisa menampung karya-karya para sutradara kita,” kata mantan suami aktris Meriam Bellina itu di sela Festival Mikrofilm Internasional Ningbo NIMF.

Pada Festival tahunan di kota pesisir timur daratan Tiongkok itu tiga film pendek Indonesia diputar yakni “Errorist of the Seasons” “Roda Pantura” dan “Indonesia Masih Subuh.”

Selain itu tiga film panjang Indonesia juga diputar di Cinema Ningbo yakni “Moonrise over Egypt” “Kukejar Cinta ke Negeri China” dan “Sara&Fei Stadhuis Schandaal”.

Beberapa film Indonesia juga dalam berbagai kesempatan telah diputar di Nanning Provinsi Guangxi Zhuang, Shanghai, dan Beijing.

Namun dari beberapa judul film Indonesia sampai saat Ini hanya “Cek Toko Sebelah” yang tayang secara komersial di layar lebar China.

Film karya Ernest Prakasa itu dibeli oleh salah satu perusahaan film di China untuk diputar secara komersial di gedung bioskop di Beijing.

“Sukses atau tidaknya film tersebut secara komersial di China saya belum bisa komentar karena harus melihat data penjualan tiket dulu,” kata Adi.

NIMF 2018 dibuka Oleh Wakil Ketua Lembaga Legislatif CPPCC Kota Ningbo Zhang Minghua yang turut dihadiri juga oleh Konsul Jenderal RI untuk Shanghai Siti Nugraha Mauludiah.

Di sela NIMF juga dilakukan penandatanganan nota kesepahaman antara Pusat Pengembangan Film Kemendikbud RI dengan Asosiasi Sinema Ningbo.

Festival tersebut juga dimanfaatkan oleh Konjen dan Kementerian Pariwisata RI untuk mempromosikan lokasi-lokasi pengambilan gambar syuting film di Indonesia. (ANTARA)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *