BERITABUANA, KUALA LUMPUR – Terhitung 1 Januari 2019 di Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, Putrajaya dan Labuan, Malaysia, dilarang penggunaan sedotan minuman dari plastik. Demikian Kementerian Wilayah Persekutuan Malaysia.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Wilayah Persekutuan, Datuk Seri Adnan Md. Ikhsan di Kuala Lumpur, mengatakan terhitung 1 Januari 2019 penggunaan sedotan minuman plastik akan dilarang di semua toko penjual makanan dan minuman. Untuk mengurangi pencemaran akibat plastik dan memelihara alam sekitar.

Ia mengatakan waktu untuk mendidik masyarakat, terutama pedagang akan dilaksanakan hingga 2020 sebelum tindakan penegakan undang-undang dilaksanakan sepenuhnya.

“Kita akan menggunakan peruntukan undang-undang yang sama seperti penggunaan produk dari biodegradasi yaitu tas plastik dan bekas makanan terhadap pedagang yang didapati melanggar peraturan boleh didenda tidak melebihi RM1,000,” katanya.

Menurut Adnan, kementerian dalam proses untuk memasukkan larangan penggunaan penyedot minuman plastik sebagai salah satu dari syarat permohonan dan pembaharuan izin perniagaan. (Daf)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here