BERITABUANA, JAKARTA – Tindakan main pecat terhadap kader-kader partainya kembali terjadi dalam tubuh Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Apa lagi, pemecatan dilakukan via telpon, juga lewat telpon dan di tahun politik sekarang ini.

Menanggapin ini, salah satu kader PKS, Fahri Hamzah kepada wartawan melalui pesan singkatnya, Minggu (23/9/2018), tidak menampik kalau dalam tubuh PKS sekarang sedang terjadi sengketa dan perpecahan besar-besaran.

Lanjut Fahri yang juga menjabat Wakil Ketua DPR RI itu, tindakan main pecat tersebut, diakibatkan oleh  hilangnya kepemimpinan dalam berbagai dimensinya.

“Pertama-tama hilangnya narasi, tak ada lagi yang bisa dikatakan yang membuat kader itu bersatu dengan pemimpinnya,” sebut dia.

Bahkan kecenderungannya itu adalah mengadudomba, memecat, dan memaksa. Kesetiaan dan ketaatan, semua tidak laku.

“Pemimpin seperti mengirim teror kepada kader yang menciptakan rasa tidak aman, jadi tidak ada narasi solidaritas tetapi nerasi perpecahan,” cetusnya.

Lembaga, menurut Fahri juga demikian, dimana organisasi dibikin tegang sehingga tidak ada aturan pengelolaan, karena dilakukan secara serampangan.

“Termasuk penyingkiran dan pemecatan. Akibatnya, semua merasa tidak lagi memiliki dan tidak nyaman,” katanya.

Sementara itu, tambah Fahri, pemimpinannya lari-lari dan tidak mau bertanggungjawab berhadapan dengan kader.

“Itu lah yang sedang terjadi dalam tubuh partai ini sekarang, sehingga sulit dibayangkan bahwa persatuan masih bisa dipertahankan,” tutup politisi asal Nusa Tenggara Barat (NTB) itu. (Aldo)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here