Beritabuana.co

Nasional

Kerukunan dan Kesetiakawanan Sebagai Benteng NKRI

BERITABUANA.CO, JAKARTA – Maraknya pola persaudaraan yang sempit dengan berbasis kepentingan kelompok, etnis, agama dan suku yang dapat memperuncing pembelahan di masyarakat.

Terkait dengan soal ini Wakil Ketua Majelis Tarjih PP Muhammadiyah, Dr. H. Hamim Ilyas, MA, dalam diskusi Penelitian, Pandangan dan Sikap  Muhammadiyah Terhadap Radikalisme dan Terorisme di Indonesia, di Jakarta, Kamis kemarin (7/12),mengungkapkan bahwa di dalam Islam persaudaraan itu tidak hanya dibatasi kekeluargaan sampai ke negara saja, tapi persaudaraan itu untuk seluruh umat manusia. Itu di Al Quran ada di surat Al Baqarah ayat 213 yang artinya Manusia itu merupakan umat yang satu (bangsa).

“Ketika sudah ada nabi dengan membawa kitabnya pun belum menghilangkan konflik maka Nabi Muhammad diutus untuk menghilangkan konflik yang diantaranya berbasis agama, dengan Islam yang rahmatan lil alamin yaitu islam yang dalam pengertian yang paling luas diwahyukan untuk mewujudkan hidup yang lebih baik,” ujarnya.

Menurut pria yang juga dosen UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta ini, hidup lebih baik itu memiliki tiga indikator yakni sejahtera, damai dan bahagia untuk semua orang. Karena hal ini sesuai dengan tiga fungsi Islam di dalam surat Ali imron ayat 103-104, yakni mempersatukan umat manusia, menyelamatkan umat manusia dan memperbaiki kehidupan umat manusia.

“Jadi umat islam itu harus seperti itu. Jadi janganlah membentuk kelompok sendiri untuk kepentingan kelompok, etis atau agama yang ujung-ujungnya nanti malah dapat memecah belah masyarakat di negara ini,” ujarnya

Ia tidak memungkiri kalau saat ini ada kelompok kelompok tertentu di dalam islam yang berusaha menciptakan sebuah kelompok yang dapat merusak citra islam itu sendiri. Hal ini dikarenakan umat islam itu sendiri dilanda mentalitas kecemasan. Mereka merasa terancam karena secara ekonomi umat islam sekarang ini tertinggal dibandingkan dengan yang lain.

“Ketika jaman now hubungan antar agama itu sudah terbuka. Perubahan ini yang harus disadari oleh umat,” tuturnya. Apalagi menurutnya negara Indonesia ini sejak merdeka sudah berdasarkan Pancasila.

“Semua warga negara itu memiliki hak dan kewajiban yang sama sebagai warga negara untuk membuat majuanya negara. Dan itu memang dibutuhkan mentalitas baru, tidak cukup dengan mentalitas lama,” katanya.

Untuk mengubah mentalitas lama ke mentalitas baru di masyarakat, kata Hamim harus ditempuh melalui melalui jalur pendidikan. Karena pendidikan itu memiliki tujuan untuk mengantarkan peserta didik supaya bisa hidup sesuai dengan lingkungan di jamannya. Menurutnya pendidikan memiliki empat fungsi yaitu pendidikan sebagai proses membentuk pribadi, membentuk warga masyarakat, membentuk warga negara dan membentuk tenaga kerja. .

“Namun sesuai yang ada dalam nilai-nilai islam, pendidikan itu dikembangkan lagi yakni pendidikan sebagai hamba tuhan, sebagai anggota keluarga, sebagai anggota komunitas, sebagai warga masyarakat, warga negara dan warga dunia. Ini yang harus disadari masyarakat agar mereka mau hidup bersama dengan berbagai etnis, agama, kelompok agar menjadi benteng demi menjaga persatuan di negeri ini,” pungkas Hamim Ilyas. (Lsw)

Print Friendly, PDF & Email
Comments

Most Popular

To Top